Sabtu, 05 Desember 2009

Diduakan

Rapat kantor dengan klien yang mengharuskan saya mengunjungi komplek makan di daerah Tebet itu. Ketika saya keluar dari salah satu tempat makan di sana, mata saya menangkap sosok wanita yang sudah saya akrabi, bahkan dari sisi belakangnya sekalipun. Dia sedang berjalan menjauh melintasi halaman parkir. Jantung saya serasa berhenti, menyaksikan dia bergelayut manja pada laki-laki yang tak lebih tinggi dari saya. Segera saya berlari dan masuk ke mobil yang terparkir tak jauh dari tempat saya berdiri. Rasa penasaran menahan saya beberapa lama di dalam mobil, menunggu mereka keluar dari komplek ini. Dugaan saya tepat, mobil mereka melintas di depan saya. Tawa wanita di dalam mobil itu serupa silet yang menyayat perlahan hati saya. Sedemikian riangnya dia bersama laki-laki lain itu, yang saya tahu adalah Zaki.

----------------------------
Jumat ini, saya sengaja pulang cepat. Jam 5 saya sudah sampai di rumah. Tidak gampang memang meninggalkan tanggung jawab di kantor sebelum semuanya terselesaikan. Tapi saya tahu, saya harus segera pulang, atau saya tak akan pernah bisa lagi melihat senyumnya yang menenangkan itu. Senyum yang akhir-akhir ini sudah jarang lagi saya nikmati. Saya yang terlalu sibuk, atau dia yang jarang lagi menyunggingkan senyum yang sama itu ?

Selesai mandi, saya menyalakan tv di ruang tengah. Tayangan di tv itu tak benar-benar saya perhatikan. Kejadian sore kemarin di Tebet kembali mengapung dalam ingatan. Senyumnya yang langka bagi saya, tetapi begitu murah dia berikan pada Zaki. Jantung saya memang sudah berdetak normal kembali, tetapi sakit di hati belum sembuh benar. Sepulang dari Tebet kemarin saya langsung meluncur ke kantor, berkutat dengan tumpukan file yang tidak saya sentuh selembar pun. Pikiran saya meracau, menimbulkan suara-suara nyaring di kepala. Kadang saya mendengar tawa mengejek, kadang tangisan yang melolong, kadang hanya bisikan angin yang menyuruh saya bersabar. Bosan mendengar suara-suara itu, saya pun pulang saat bulan tepat berada di puncak langit.

“Loh, Pa. Kok sudah pulang ?”

Wanita yang saya lihat di Tebet bersama Zaki kemarin kaget melihat saya sudah duduk manis di depan tv. Dia meletakkan handbag dan kantong belanjaan di atas meja makan. Saya menyunggingkan senyum, mungkin dengan level ketulusan yang minim. Dia pun menghampiri saya, mencium tangan saya seperti biasanya, lalu duduk di samping saya. Dia mengeluhkan harga-harga yang beranjak naik, mengeluhkan kemacetan di hari Jumat, mengeluhkan banyak hal yang tak satupun ingin saya bahas. Tangan kiri saya menggenggam tangan kanannya, dia terhenyak. Seolah itu adalah hal pertama yang pernah saya lakukan. Mulutnya mengatup, matanya menyiratkan tanda tanya tapi tak pernah dikatakannya.

“Rania….”

Saya menyebut namanya. Sudah lama saya tidak menyapanya dengan panggilan itu, sejak saya mengucapkan janji pada Tuhan untuk menjadi imam baginya, menjadi pendamping setianya di saat suka dan duka. Sekarang saya tersentak sendiri mengingat janji itu, apakah iya saya selalu mendamping Rania di saat suka dan dukanya. Jangan-jangan tidak.

Rania, yang rambutnya masih setebal dan sehitam dahulu memandang saya ragu. Sepertinya dia menangkap sesuatu yang tak wajar. Mungkin sekarang dia sudah tahu kemana saya akan mengarahkan pembicaraan ini.

“Rania, jika aku adalah sahabatmu yang dulu, dan sekarang sedang bertanya padamu, apakah kau bahagia dengan pernikahanmu, apa jawabanmu ?”

Tanya saya. Dia tak mampu melawan tatapan mata saya. Matanya beralih memandang obyek lain.

“Apa kekurangan suamimu, Rania ? Jujurlah padaku, anggap aku bukan suamimu. Anggap saja aku sahabatmu, tempatmu mengeluh.”

Aku memohon. Rania merasa tak nyaman dengan situasi ini, namun dia tak berusaha lari. Dia masih di sini, di situasi yang sama. Bola matanya yang dulu memikatku bergerak-gerak. Air mata mengalir perlahan. Tapi dia tak terisak.

“Mas, apa maksudmu ?”

Tanyanya bingung. Tidakkah dia tahu, saya lebih bingung darinya. Saya sang lelaki, berusaha sekuat tenaga mengalahkan ego dan gengsiku saat bertanya itu padanya. Saya sang lelaki yang terluka dan cemburu saat melihat istrinya menghabiskan waktu dengan lelaki lain tanpa sepengetahuannya, juga bingung menyuarakan sakit hati tanpa menghakimi.

“Aku tahu, tentang Zaki. Kemarin aku melihatmu di Tebet saat aku rapat di sana.”

Dia mengangguk. Kali ini dia merosot dari sofa, seperti kain tanpa kekuatan. Tangannya memegang kedua lututku. Wajahnya menunduk di sana, air mata tumpah menetes di lantai tanpa karpet.

“Maafkan aku, Mas.”

Sekarang dia terisak. Saya menanyai diri sendiri, apakah dia akan kumaafkan ?

“Apa yang membuatmu tidak bahagia dengan pernikahan kita ?”

Saya bertanya dengan ketakutan yang mendadak mengunjungi di sudut ruangan serupa hantu tanpa wujud. Hitam dan mengancam. Sata mendengar dia menarik napas panjang, lalu menghembuskannya tidak jauh dari tungkai kakiku.

“Aku…aku, aku hanya merasa kauabaikan, Mas. Tak pernah benar-benar kaudengar.“

Dia berkata. Wajahnya sudah terangkat, mata basah itu menatapku. Ketakutan itu merangsek maju mendekatiku ditemani rasa bersalah yang mendadak datang siap menghantamku.

“Pada saat itu, Zaki secara kebetulan datang dan mau mendengarkan aku.”

Ya…Zaki memang tak pernah berhenti mengusik saya. Rania selalu menjadi targetnya, sejak kami masih sama-sama kuliah dulu. Sekarang, meski sudah ada Radit dan Rasya dia tak berhenti. Sedemikain terobsesinyakah dia pada Raniaku, ibu dari anak-anakku ?

“Maafkan aku….”

Ujarku lirih, merasa berdosa karena sudah mengabaikannya. Aku mengelus rambutnya, khawatir dia akan benar-benar pergi meninggalkanku demi Zaki. Siapkah aku menjalani kesendirian tanpanya ?

“Kau tak salah, Mas. Aku tahu kau sibuk, demi aku, demi anak-anak. Harusnya aku yang tahu diri. Aku istri yang durhaka.”

Dia menunduk lagi, mencium lututku yang gemetar. Rasa bersalah itu telah menghantamku kini, tepat di dadaku.

“Kau ingin aku mence….”

“Tidak, tidak, jangan ceraikan aku. Maafkan aku, aku masih mencintaimu. Aku teramat mencintaimu, dan teramat putus asa. Tak tahu lagi bagaimana cara mengatakannya padamu. Kau terlalu sibuk. Aku tidak menginginkan Zaki. Mungkin, aku hanya memanfaatkannya. Aku jahat, Mas. Padamu, dan pada Zaki. Tapi aku lebih mencintaimu dari siapapun. Maafkan aku…..”


______________

26 komentar:

Agung Aritanto on 14 Desember 2009 20.45 mengatakan...

menurut saya sang isteri tidak salah karena tak di hiraukan atau kurang di perhatikan suaminya,tapi suaminya juga tidak salah karena sibuk bekerja untuk anak dan isterinya yang salah adalah zaky yang memanfaatkan keadaan

Lina on 22 Desember 2009 23.25 mengatakan...

jadi tak ada yang salah ya, hehe, yang salah dipenjara :)

pelangi anak on 29 Desember 2009 23.06 mengatakan...

MUNGKIN YANG SALAH MODERNISASI YANG TELAH MENJEBAK MANUSIA MENJARI ORGANISME YANG SIBUK DENGAN MATERI DAN TUNTUTAN JAMAN HE HE HE ...

aaSlamDunk on 30 Desember 2009 02.29 mengatakan...

panjang amat yah??
baca dulu ddehh

aaSlamDunk on 30 Desember 2009 02.31 mengatakan...

SALAH SEMUAAAA!!!
sebenernya cuma butuh perhatian dan pengertian ehehean h

NURA on 30 Desember 2009 03.34 mengatakan...

salam sobat
ya,,diduakan,,siapapun ngga mau mba LINA,,
maunya perhatian dan selalu bersama.
walaupun ada kesalahan,, selalu memaafkan
si istri menutupi kekurangan suami,,begitupun sebaliknya.

anak nelayan on 30 Desember 2009 08.01 mengatakan...

selamat tahun baru 2010 yaa..semangat

Fais cWaKep on 30 Desember 2009 09.13 mengatakan...

seLamt menjeLang tahun baru.....

Dokter Leo on 3 Januari 2010 18.52 mengatakan...

diduakan oleh siapa nih??

Presiden Prabowo on 4 Januari 2010 01.02 mengatakan...

apa kabar???

Cloud on 5 Januari 2010 11.30 mengatakan...

wwhehe.. wah keren nih ceritanya... di hayati banget..

ya aku bisa memposisikan di suaminya.. hmm.. pasti dia ngga bisa apa apa.. karena dia merasa bersalah juga..

kayaknya ini jadi pelajarn buat aku deh.. :D cewek itu butuh perhatian dan kasih sayang.. ^^

aziz orang merdeka on 5 Januari 2010 18.14 mengatakan...

salah benar Tuhan yg tau.,..

he.,.,.

emmm.,,.,.
sbg laki2 aq dukung suami'y deh.,.,.
sbge pria aq dukung istri'y.,.,.

hehehhe.,...,

Syifa Ahira on 6 Januari 2010 21.11 mengatakan...

diawal sempet ngira 'saya'itu perempuan, eh ternyata laki-laki.. hehehe.. ceritanya bagus,, aq suka..

Gusti on 7 Januari 2010 03.29 mengatakan...

ach diduakan...
tidaaaaaakkkkkkkk :D

Lina on 8 Januari 2010 18.13 mengatakan...

@All :
terima kasih komentarnnya yaaaa...

pelangi anak :
bener mbak, begitulah memang.

aaSlamDunk :
kepanjangankah ? nah, tu dia kesimpulannya.

NURA :
makasih ya mbak komentarnya. iya, begitulah. harus saling memaafkan yang utama.

anak nelayan & Fais cWaKep:
happy new year juga
makasih dah ke sini

Dokter Leo :
oleh yang menduakan dok :)

Cloud :
kesimpulan cerdas

aziz orang merdeka :
jadi mendukung dua-duanya ya. seri deh.

Syifa Ahira :
laki-laki. syukurlah kalau suka...
:)
makasi ya sudah datang ke sini.

Gusti :
jangan sampai terjadi di dunia nyata ya...

Saung Web on 13 Januari 2010 03.11 mengatakan...

Cerita yang mengharukan yg sebenarnya banyak terjadi di dunia nyata.. but amit2 deh semoga jangan menimpa saya.. orang lain aja hehe..

Obat Wasir Ambeien on 1 Oktober 2013 01.59 mengatakan...

wah jangan mendua gitu lah, yang setia pada pasngan itu lbh baik....

ObatWasir.com

Obat Wasir

Obat Ambeien

Obat Wasir Ambeien

Obat Wasir Ambeien Paling Ampuh

Obat Wasir Herbal

Obat Ambeien Herbal

Obat Wasir Ambeien Herbal

Obat Wasir Ambeien Stadium 1-2

Obat Wasir Ambeien Stadium 3-4

Salep Benjolan Wasir

Obat Wasir Berdarah

Obat Wasir Ambeien Akut

Obat Wasir Ambeien Parah

Obat Wasir Ambeien Tradisional

Obat Wasir Ambeien Alami

Cara Mengobati Wasir Atau Ambeien

Alternatif Pengobatan Wasir Ambeien

Pantangan Penyakit Wasir Ambeien

Obat Sipilis Raja Singa Ampuh on 1 Oktober 2013 02.00 mengatakan...

wah, semoga artikel ini dapt diresapi segi positifnya ya.....

www.ObatSipilis.com
Obat Sipilis alami
Obat Sipilis diapotek
Obat Sipilis paling mujarab
Obat penyakit Sipilis
Obat sakit Sipilis
Obat Sipilis herbal
Obat herbal Sipilis alami
Obat infeksi Sipilis
Obat sipilis untuk pria
Cara mengobati sipilis
Obat sipilis paling ampuh
Obat sipilis paling manjur
Obat sipilis Resep dokter
Pengobatan penyakit sipilis
Kenapa sakit kencing perih?
Obat sipilis pria wanita
Obat sipilis wanita
Obat sipilis menahun
Obat gejala sipilis pria wanita

Obat Herpes Ampuh on 1 Oktober 2013 02.02 mengatakan...

terimakasih infonya,,,,

Obat Herpes
Cara Mengobati Gatal Pada selangkangan karena herpes
Obat gatal pada selangkangan karena herpes
Cara mangobati penyakit Herpes
Pengobatan Herpes secara alami
Obat Herpes Alami
Cara mengatasi herpes atau cacar
Cara mengatasi penyakit Herpes
Penyakit Herpes dan cara mengobatinya

Obat Herpes De Nature on 1 Oktober 2013 02.03 mengatakan...

thanks....

Obat Herpes
Obat Herpes De Nature
Cara Mengobati Herpes
Tanda gejala herpes dan Obat Herpes
Cara mengobati gatal pada selangkangan
Obat gatal pada selangkangan
Cara mengobati penyakit Herpes
Pengobatan Herpes secara alami
Obat Herpes alami
Cara mengobati herpes atau cacar
cara mengatasi penyakit herpes
Penyakit Herpes dan cara mengobatinya

De Nature on 19 Februari 2014 08.52 mengatakan...

makasih banyak artikelnya gan.. salam kenal dan jangan lupa berkunjung balik yah

obat tradisional sifilis
obat sipilis instan
penyakit kelamin sipilis
obat untuk sipilis

Eko Priyanto on 4 Juli 2014 19.55 mengatakan...

salam kenal dan jangan lupa berkunjung ke situs kami juga yah gan yang membahas seputar obat sipilis kaskus dengan obat herbal aman dan ampuh tanpa efek samping. Informasi cara menyembuhkan sipilis secara herbal yang lengkap beserta obatnya yang tepat dan berlisensi DINKES RI.

Eko Priyanto on 5 Juli 2014 16.45 mengatakan...

salam kenal gan.. jangan lupa simak website saya seputar bagaimana cara mengobati herpes secara herbal menggunakan obat herpes aman dan ampuh untuk sembuhkan semua jenis penyakit herpes dengan cepat dan aman tanpa efek samping. cara mengobati herpes secara herbal ~ cara mengobati herpes secara alami ~ cara menyembuhkan herpes ~ cara menyembuhkan herpes secara herbal ~ cara menyembuhkan herpes secara alami

Eko Priyanto on 5 Juli 2014 20.43 mengatakan...

Artikel anda bagus dan mudah dipahami.. terimakasih banyak gan..
obat kutil kelamin
obat kutil kelamin di apotik
obat kutil kelamin pada pria
obat kutil kelamin alami
obat kutil kelamin de nature
obat kutil kelamin tanpa operasi

teguh lan on 6 Juli 2014 02.34 mengatakan...

Salem kenal gan, artikelnya ok, semoga bermanfaat, jangan lupa juga kunjungi situs kami tentang obat sipilis pada wanita herbal. Yang membahas tentang ciri ciri sipilis pada wanita dan cara mengobati sipilis pada wanita lengkap dengan obat alternatifnya yang telah berlisensi BPOM dan DINKES RI

Rani on 29 Oktober 2016 17.02 mengatakan...

gatal | denature | obat | eko priyanto | eko priyanto | kutil kelamin | denature | wasir | denature | obat herbal | denature | wasir | kemaluan keluar nanah | eko priyanto | sipilis | kutil kemaluan | kutil kemaluan | kutil kemaluan | kutil kemaluan | kutil kemaluan | obat kutil | kutil kelamin

 

Followers

Ads Banner

Mengenai Saya

Foto saya
female. environmentalist wannabe. happy as always. open minded. casual ways. simple. impulsive buyer. dreamer. movie freak. book addicted. sometime talk active, sometime being a silent one. always try to pursue life goals and being thankful for every ordinary miracle in life.
Copyright © 2009 Blogger Template Designed by Bie Blogger Template Vector by DaPino